Menghabiskan waktu bersama Allah

Menghabiskan waktu bersama Allah
Menghabiskan waktu bersama Allah

Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana.Tetapi Simon dan kawan-kawannya menyusul Dia; waktu menemukan Dia mereka berkata: “Semua orang mencari Engkau.” Jawab-Nya: “Marilah kita pergi ke tempat lain, ke kota-kota yang berdekatan, supaya di sana juga Aku memberitakan Injil, karena untuk itu Aku telah datang.” Lalu pergilah Ia ke seluruh Galilea dan memberitakan Injil dalam rumah-rumah ibadat mereka dan mengusir setan-setan. “Markus 1:35-39”

Yesus hidup dalam kehidupan manusia yang sempurna. Dia tinggal dalam pusat kegiatan manusia. Dia terus-menerus makan, berjalan, berbicara, dan beristirahat dengan dua belas pria yang tampaknya tidak pernah meninggalkan-Nya sendirian.

Kerumunan besar, dan orang-orang putus asa mencarinya. Dia marah, menegur, dan bahkan diejek oleh keluarga-Nya sendiri. Dia adalah target pribadi Setan yang mencobai-Nya, Setan yang mencoba untuk menggagalkan Nya, dan Setan masuk dalam pikiran orang-orang dan mendorong mereka untuk menghancurkan Yesus.

Dia diserang oleh setiap setan yang melingkari-Nya dan berteriak-teriak pada-Nya, menggasak-Nya, dan berusaha untuk mengganggu-Nya. Penguasa sipil dan keagamaan selalu merencanakan untuk menangkap-Nya, dan mengambil-Nya untuk dihukum dan dieksekusi.

Hidupnya begitu dipenuhi orang-orang dan pelayanan dia bahkan tidak punya waktu untuk berhenti dan makan. Namun di tengah-tengah semua itu, bagaimanakah Dia menyikapinya?

Damai, tenang, terfokus, dan percaya diri dalam Tuhan. Bagaimana Ia melakukannya?

Jika kita mengikuti Dia, kita dapat menemukan rahasia-Nya. Meskipun kita tidak pernah bisa tidak berdosa, kita bisa belajar dan mengikuti pola-Nya untuk kehidupan yang sempurna dalam langkah menurut kehendak Allah. Jadi Yesus hidup dalam kesibukan, sangat sibuk, kehidupan menuntut demikian. Tapi dalam Alkitab dikatakan: Dia yang tenang, fokus, percaya diri dan dipimpin oleh Roh. Dia adalah Allah, namun sebagai manusia yang hidup dalam kehidupan manusia yang sempurna. Apa yang membuat kehidupan kita di bumi harus tetap begitu kuat? Apa rahasianya? Rahasianya adalah saat Yesus menghabiskan waktu BERSAMA ALLAH DALAM KESENDIRIAN, SOLITUDE, waktu sendiri dengan Tuhan, waktu dalam kerahasiaan jauh dari segala sesuatu dan orang lain.

Yesus harus sendiri dengan Tuhan, dan Yesus ingin berduaan saja dengan Allah. Dan Yesus menemukan ada saat tertentu Dia tidak peduli apa yang sedang terjadi dan tempat di mana pun Dia, sendirian dengan Allah.

Bagaimana kita bisa mulai menumbuhkan waktu berdua dengan Tuhan? Yesus menunjukkan hal itu adalah prioritas-Nya, tetapi dari mana kita mulai? Berikut adalah beberapa saran:

  1. BACA FIRMAN ALLAH SETIAP HARI.
  2. Hafalkan Firman Tuhan.
  3. Merenungkan firman ALLAH.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *